Behind The Scene : Chanel

Behind The Scene : Chanel

Pada tahun 1921, industri wewangian berubah ketika Gabrielle ‘Coco’ Chanel merilis wewangian debutnya, yaitu Chanel No. 5. Aroma ini sangat unik sehingga dianggap sebagai “ilham” dan memulai sejarah wewangian yang kaya dan menarik dari Chanel ini. Hari ini, sebagai bagian dari seri ‘Di Balik Aroma’ kami melihat evolusi parfum Chanel dan pemikiran kreatif di balik koleksi bergengsi tersebut. Dan inilah, behind the scene : Chanel

ASAL USUL

Gabrielle ‘Coco’ Chanel, seorang perancang busana Prancis, mendirikan merek senama miliknya pada tahun 1910. Dia meraih kesuksesan besar dengan merancang pakaian wanita yang tidak hanya bergaya dan indah tetapi juga nyaman. Dia membebaskan wanita dari batasan batasan dan memperkenalkan dunia pada pakaian kasual yang cantik. Dia juga terakreditasi secara luas karena memperkenalkan dunia pada ‘The Little Black Dress’.
Pada awal 1920-an, Coco menugaskan ahli parfum Rusia Ernest Beaux untuk menciptakan aroma yang berbau seperti wanita, bukan bunga, dan dia memberikan sampel 10 wewangian. Coco memilih nomor 5, dan lahirlah Chanel No. 5

Chanel No. 5 sukses instan, dan hari ini dianggap sebagai parfum paling ikonik di dunia. Aroma yang harum adalah perpaduan dari melati, mawar, vanilla dan cendana yang langsung bisa dikenali. Hal ini diyakini juga membuka jalan untuk penggunaan aldehida dalam wewangian karena No. 5 mengandung konsentrasi yang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya. Apakah ini disengaja atau kesalahan tetap menjadi misteri, tetapi terlepas dari itu, rumusannya telah turun dalam sejarah karena lebih dari satu alasan!
Pada tahun 1960 Marilyn Monroe ditanyai dalam sebuah wawancara tentang apa yang dia kenakan di tempat tidur, dan dia hanya menjawab, “Ya, Chanel No. 5, tentu saja!”

DI LUAR CHANEL NO. 5

Pada tahun 1953, Henri Robert mengambil alih dari Ernest Beaux sebagai kepala parfum untuk Chanel dan tetap di rumah mode tersebut sampai tahun 1978. Di bawah komandonya, wewangian pria pertama Chanel, Chanel Pour Monsieur dirilis pada tahun 1955 dan dia juga merupakan pemikir kreatif di balik Chanel No. 19. Aroma bunga putih dan hijau kompleks ini awalnya ditujukan hanya untuk teman dekat dan klien, tetapi setelah kematian Chanel pada tahun 1971, aroma tersebut dilepaskan ke dunia dan memulai gelombang baru kreativitas untuk merek tersebut.

Pada 1979 Jacques Polge menjadi pewangi ketiga Chanel dan kreasi pertamanya adalah dekaden Coco pada 1984. Dia mengikuti pencapaian ini dengan serangkaian wewangian yang masing-masing akan menikmati kesuksesan mereka sendiri termasuk daya pikat pada 1996 dan Coco Mademoiselle yang terkenal pada 2001 yang terkenal karena produknya yang panjang. Keanggunan abadi dan kehadiran yang kuat.

HARI INI

Pada 2013, Olivier Polge mengambil alih kendali dari ayahnya sebagai ahli parfum di Chanel. Sejak saat itu, ia telah mengerjakan dan mengembangkan beberapa wewangian untuk Chanel termasuk Chanel No. 5 L’eau yang paling laris. Sebuah adaptasi dari klasik asli yang menonjolkan nada ultra-feminin yang sempurna untuk wanita modern. Pada 2017, Olivier meluncurkan wewangian baru pertama Chanel dalam 15 tahun; Gabriele Chanel.

Beberapa dekade setelah kematian Coco, warisannya masih sama pentingnya hingga saat ini seperti di tahun 1920-an. Kami yakin portofolio wewangian yang sudah beredar akan terus berkembang, dan kami tidak sabar untuk melihat apa yang selanjutnya dalam kisah Chanel.

Baca Juga : 5 Hal Paling Menarik Tentang Parfum

Behind The Scene : Chanel

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *